imsitumeang

Hillary dan Politik Luar Negeri RI

In Uncategorized on f 19, 09 at 12:19 am

Kompas, Rabu, 18 Februari 2009

Ketika Senin kemarin Menlu AS Hillary Rodham Clinton tiba di Tokyo, Jepang, mengawali lawatannya ke beberapa negara Asia—Jepang, Indonesia, Korea Selatan, dan China—saat itu pula ia menabrak tradisi yang biasa dilakukan menlu baru AS. Biasanya, yang pertama dikunjungi untuk memulai masa jabatannya adalah sekutu AS di Eropa dan Timur Tengah.

Sekadar gambaran bahwa lawatan perdana Hillary menabrak tradisi, lawatan perdana Menlu James Baker III (1989) pada zaman Presiden George HW Bush adalah Kanada dan Eropa Barat. Lalu Warren Christopher (1993) pada masa Presiden Bill Clinton ke negara-negara di Timur Tengah, Madeleine Albright (1997) pada masa Presiden Bill Clinton ke sekutu AS di Eropa Barat, Colin Powell (2001) pada zaman Presiden George W Bush ke Timur Tengah (Mesir, Arab Saudi, Israel, Gaza, Tepi Barat, dan Jordania), dan Condoleezza Rice (2005) pada masa Presiden George W Bush ke Inggris, Jerman, Polandia, dan Timur Tengah.

Dari sini jelas bahwa apa yang dilakukan Hillary saat ini adalah di luar kebiasaan. Dalam pidato pertamanya sebagai menlu, Jumat lalu, Hillary secara gamblang mengatakan bahwa selama beberapa tahun terakhir AS kurang memberikan perhatian yang pantas pada Asia. Bukan tanpa maksud kalau dia mengatakan hal itu.

Tujuan yang pertama, kiranya adalah Hillary ingin menarik garis yang tegas antara kebijakan luar negeri zaman Presiden Barack Obama dan Presiden George W Bush. Yang kedua, ia ingin mengemukakan sebuah cara pandang terhadap Asia. Washington melihat arti penting kawasan Asia yang tengah berkembang, baik dalam pertumbuhan ekonomi maupun politik dan pengaruh. Karena itu, Asia menjadi agenda penting politik luar negeri AS.

Jepang dan Korea Selatan jelas sekutu AS. Bahkan, Jepang merupakan sekutu tertua AS di kawasan Asia Timur dan Tenggara. Karena itu, lawatan Hillary ke kedua negara menjadi semacam peneguhan sikap perhatian AS terhadap mereka. China sebagai kekuatan besar Asia, bahkan dunia, terlalu sayang untuk dilewatkan begitu saja. AS sangat membutuhkan China misalnya dalam menyelesaikan masalah Korea Utara.

Indonesia

Lalu, mengapa Indonesia juga menjadi tujuan dalam lawatan perdananya ini? Seberapa besar arti Indonesia bagi AS?

Fakta yang tidak mungkin dibantah, pertama, Indonesia adalah negara demokrasi terbesar ketiga di dunia setelah India dan AS sendiri. Kedua, Indonesia adalah negara yang berpenduduk Muslim terbesar di dunia. Ketiga, Indonesia negara berpenduduk terbanyak keempat di dunia. Keempat, Indonesia adalah negara terbesar di antara 10 negara anggota ASEAN.

Hal-hal itu sangat berarti bagi AS yang memiliki misi untuk ”menyebarkan” nilai-nilai demokrasi, yang menurut pidato Obama akan membangun hubungan dengan dunia Islam berdasarkan penghargaan dan kepentingan timba balik. Apalagi, ada keyakinan bahwa abad Asia segera datang yang para pemainnya antara lain negara-negara yang saat ini dikunjungi Hillary, selain India kiranya.

Dengan mampu menjalin hubungan baik dengan Indonesia, AS berharap akan mampu juga menjalin hubungan baik dengan negara-negara Islam di dunia. Hal itu penting dalam kaitannya untuk menyelesaikan masalah Timur Tengah, Irak, Afganistan, dan hubungannya yang kurang baik dengan Iran. Sebaliknya, inilah saatnya bagi Indonesia untuk berperan lebih aktif dalam panggung internasional, semisal upaya pencarian perdamaian Timur Tengah, tidak selalu low profile. Sudah saatnya pula Indonesia tampil ke depan keluar atau melampaui sekadar kawasan ASEAN.

Bila demikian, dengan setumpuk ”modal” yang dimiliki, Indonesia akan semakin diperhitungkan. (ias)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: